– with Krisnanto

View on Path

Advertisements

[RESEP] CHURROS

Lagi mudik, anak-anak yang gragasan ini kehabisan cemilan. Kemarin Ema (neneknya anak-anak, ibu saya) beliin bala-bala & getuk, mereka lahap banget, rencananya hari ini mau bikin brownies, tapi karena bahan brownies yang dikirim Baba ke kantor ayahnya anak-anak (adik saya) ketinggalan dikantornya, jadi harus puter otak bikin cemilan lain.

  • Tadinya sih mau bikin bolu aja, tapi males ngeluarin mixer.
  • Mau bikin pastel, gak ada wortel sama kentang (maklum dikampung, tukang sayur jualannya gak selalu lengkap dan kami jauh dari pasar)
  • Bikin soes males nunggu mateng pas manggangnya, lamaa, keburu drama si Bebi πŸ˜“
  • Ok, yang mirip soes aja: CHURROS

Bikinnya gampang banget, saya bikin bisa sambil gendong Bebi (dibelakang pake ergo) bahannya mudah didapat, MURAH, gak banyak cucian piring (cuma panci, centong, sendok dan spuit) tanpa mixer, tanpa bahan pengembang.

Saya pakai resep teh Ricke, bikin 2 resep soalnya banyak yang makannya (2 resep artinya semua bahan dikali 2)  Ok, cuss bikin, ini resepnya ya‡

CHURROS

By Ricke Indriani

Recook and modified by Eksa Irawaty

Bahan:

  • 250 ml air (saya 525ml biar adonannya lebih lembek, karena dulu pernah bikin sesuai resep jadinya susah dispuit)
  • 50 gram butter/margarin (saya pake 100 gram margarin. Kalo gak punya margarin atau mentega bisa pake minyak sayur, tetep dididhkan ya. Tapi soal rasa ya gak seenak pake margarin/mentega, full mentega yang paling enak. Iyalah πŸ˜€)
  • 1 sdm gula pasir (1Β½ sdm gula)
  • 1/4 sdt garam (1 sdt garam)
  • 150 gram terigu protein sedang/all purpose flour, ayak (saya pake 300 gram terigu curah)
  • 1/4 sdt vanilla (skip, dikampung susah nyari vanila)
  • 1 butir telur ukuran besar (saya pake 4 butir telur ukuran besar)
  • Minyak goreng yang banyak untuk menggoreng churros

Bahan taburan: (skip, langsung dimakan begitu saja)

  • 4 sdm gula pasir halus (gula kastor)
  • 1/2 sdt kayu manis bubuk

Cara Membuat:

  1. Masak air, butter/margarin/minyak sayur, gula dan garam hingga mendidih dan butter/margarin meleleh. Matikan api. Masukkan terigu yang sudah diayak dan vanilla. Aduk cepat. Nyalakan kembali api kecil, aduk-aduk hingga adonan licin dan kalis (tidak menempel di panci). Angkat. Biarkan sampai agak hangat.
  2. Masukkan telur, aduk rata dengan menggunakan sendok kayu. Adonan akhir adalah adonan yang lengket tapi tidak terlalu lembek seperti adonan kue sus. Bila adonan terasa masih agak susah dispuit, tambahkan telurnya, karena ukuran telur berbeda-beda.
  3. Masukkan adonan ke dalam piping bag/kantong segitiga hingga adonan habis. Gunting ujungnya lalu masukkan lagi ke dalam piping bag/kantong segitiga yang sudah diberi spuit bintang ukuran besar.
  4. Panaskan minyak goreng dengan api sedang, spuitkan adonan ke dalam minyak goreng sepanjang 10 cm atau sesuai selera. Goreng sampai kuning kecoklatan. Angkat dan tiriskan. 
  5. Tunggu sampai agak hangat, baru balut dengan bahan taburan. 

[RESEP] ES MANGGA

Kemarin kepasar Ciroyom dan disetiap tukang buah pasti ada mangga kweni, harum banget, kayaknya udah mulai musim.

Pas ke jongko langganan nanya harganya, eh cuma 10 ribu, beli sekilo deh. Kenapa cuma sekilo? Soalnya belum tau mau diolah jadi apa, kebayangnya sih es mangga, tapi kalo banyak-banyak gak tau mau disimpen dimana, kulkasnya kan kecil.

Nyampe rumah search resep es mangga, udah nyimpen sih beberapa resep yanh terkenal, tapi rata-rata resepnya pake sirup, sedangkan tenggorokan saya sensitif banget sama sirup (bahkan sirup yang terkenal baik kualitasnya selalu sukses bikin saya sakit tenggorokan) 

Ok, jadi es mangganya gak boleh pake sirup, baiklah dimodifikasi aja kalo gitu. Ini resep es mangga yang saya buat kemarin ‡

Es Mangga ala Bubu Echa

Bahan:

  • 800 gram mangga (kemarin emang beli sekilo, ada 5 pcs, tapi yang 1 saya gadoin πŸ˜€)
  • Susu kental manis
  • Susu cair full cream (lebih enak pake susu evaporasi, tapi lagi ga punya stok)
  • Air matang secukupnya

Simple Syrup (rebus air dan gula sampai mendidih, dinginkan. Beri perasan jeruk lemon)

  • 250 gram gula
  • 250 ml air (tergantung selera)
  • 2 buah jeruk lemon

Cara Membuatnya:

  1. Siapkan wadah (saya pake baskom) campur susu kental manis, susu cair dan simple syrup, aduk.
  2. Kupas mangga, potong-potong dagingnya (sesuai selera aja)
  3. Setengah dari mangga saya blender.
  4. Campurkan potongan mangga dan juice mangga kedalam baskom, aduk rata.
  5. Koreksi rasa, kalo suka agak encer bisa ditambah air matang. 
  6. Kasih es atau simpan dikulkas sampe dingin. Kenapa harus sampe dingin? Karena namanya ES MANGGA πŸ˜…

NOTE:

  • Sisa simple syrup bisa disimpan dalam kulkas, saya sih suka bikinnya sekalian agak banyak buat stok (gak banyak-banyak banget sih)
  • Biar rasa mangganya lebih “nendang” bisa ditambah sirup ABC squash rasa mangga
  • Kenapa sebagian mangganya di juice? Mangga kweni tuh wangi, tapi rasanya agak asem, anak-anak gak suka, jadi cuma kuahnya aja yang diminum. Biar mereka makan buahnya, jadi diakalin mangganya diblender.

[RESEP] CEKER MERCON


Sebenernya beberapa hari lalu mau post resep ceker mercon, eh pas udah mau beres malah kehapus, nasiibbbb 😞
Ini makanan yang sukses bikin saya nambah nasi (tapi sayangnya gak nambah berat badan) digadoin gitu aja juga enak, soalnya gak terlalu pedes (keliatan sangar karena penggunaan cabe merah)

Yang mau coba ceker mercon ala saya, bisa diintip resepnya ‡

Ceker Mercon ala Bubu Echa

Bahan:

  • Β±250 gram ceker
  • 2 lembar daun salam
  • 1 batang sereh, keprek
  • 6 lembar daun jeruk (saya suka pake lebih banyak, wangii)
  • 1 ruas jahe, keprek
  • Garam secukupnya
  • Gula secukupnya
  • Kaldu bubuk (saya pakai kaldu bubuk dari kepala dan kulit udang, hasil bikinan sendiri)
  • Β½-1 sdm kecap, biar warnanya merah tua dan ada semburat manis.
  • 1 buah jeruk nipis
  • Garam krosok (garam kasar) kalo ada
  • Minyak goreng untuk menumis

Bumbu Halus:

  • 8 butir bawang merah
  • 4 siung bawang putih
  • 5 buah cabe merah besar (banyaknya cabe tergantung selera, boleh campur cabe rawit kalo suka)

Cara Membuatnya:

  1. Cuci bersih ceker, lumuri dengan air jeruk nipis, tabur garam krosok. Diamkan Β±15 menit, cuci lagi.
  2. Rebus ceker Β±5 menit (5 menit itu dari sejak mendidih ya) buang airnya, bilas sampai bekas darah yang mengapung keluar panci semua. Isi air lagi pancinya, masukksn ceker dan jahe, rebus sampai lunak. Saya pakai presto maxim, sampe empuknya lunak (lunak tapi gak hancur) 20-30 menit
  3. Haluskan bumbu. Saya sih pake blender, airnya pake kaldu rebusan ceker biar gurih alami
  4. Panaskan minyak goreng, tumis bumbu halus sampai harum, masukkan daun dalam, daun jeruk, sereh, aduk sebentar
  5. Masukkan ceker, garam, kecap, garam, merica, tambahkan kaldu rebusan ceker 1-2 sendok sayur, tutup sampai bumbu meresap dan kuah mengental.
  6. Koreksi rasa.
  7. Kalo rasa udah pas, angkat dan siap DISANGUAN πŸ˜€

Note: 

  • Resep ini menghasilkan ceker mercon yang lumayan banyak bumbunya, kalo mau lebih minimalis bumbu, tambahin aja cekernya dengan takaran bumbu yang sama.
  • Mau bikin setengah kilo ceker mercon? Kalikan 2 semua bumbunya.
  • Kalo masakan ‘normal’ yang ada bawang merah dan bawang putihnya, biasanya saya pakai perbandingan bawang putih dan bawang merah 1:2, kalo bawang putihnya 2 siung, berarti bawang merahnya 4 siung (dengan besar yang sama ya…) Tapi takaran ini tidak berlaku untuk masakan yang dominan rasa bawang putihnya

[RESEP] SCRAMBELED EGGS (TELUR ORAK ARIK)


Deket sekolah Bebe ada toko grosir, kalo lagi ada urusan ke sekolah pulangnya sekalian beli telur disitu, kebetulan yang punya temen sekelasnya Bebe.
Akhir-akhir ini Bubu agak sering kesekolah Bebe, tiap beli telur 2-3kg sampe ibu temennya Bebe tanya “Bubu Fariz (Bebe mau dipanggil Fariz cuma sampe taun depan, SD maunya dianggil Rouzba πŸ˜€) sering banget beli telur, buat apa?”

Ditanya gitu jadi mikir “Iya ya, buat apa coba? Sekarang kan lagi gak buka PO brownies”
Nyampe rumah Bebe minta dibikinin scrambeled eggs, pake telurnya berapa? Minimal 3, kadang 4.
Kalo makan telur rebus, Bebe ngabisin 4 sekali makan, berarti buat makan 1 rumah minimal Bubu ngerebus setengah kilo, itu buat sekali makan ya…
Kalo pagi-pagi bikin ceplok atau dadar telur, gak bisa ngitungnya seorang satu, Bebe jatahnya minimal 2, kalo bisa 3.
Boros ya? Gpp, orang lain mah sakit kepala anaknya gak mau makan.
Saya bagi resep scrambeled eggs, salah satu olahan telurnya Bebe, Bebi juga doyan, soalnya gurih (dia mah bayi yang doyan makanan enak, beda sama Bebe waktu bayi yang doyan makanan tawar πŸ˜‚)
Scrambeled Eggs ala Bubu Echa
Bahan:

4 butir telur 

70 ml susu cair

30-50 gr keju parut (kalo males marut kayak saya, blender aja pake dry mill, itu lho blender yang kecil buat halusin bumbu kering)

2 sdm margarin/mentega (ini menentukan aroma dan rasa scrambeled eggs, mentega tentunya lebih enak)

Garam dan merica secukupnya
Cara membuatnya:

1. Siapkan gelas ukur (biar gak banyak cucian piring) masukkan 70 ml susu cai, kemudian telur, keju, garam dan merica, kocok dengan garpu

2. Panaskan mentega di wajan anti lengket dengan api sedang, setelah mentega berbuih masukkan kocokan telur.

3. Hitung sampai 20 detik, setelah telur dibagian bawah berkulit, gerakkan spatula perlahan.

4. Proses pematangan telur akan tetap berlangsung walaupun sudah diangkat dari wajan, jadi kalo mau tampilan kuning yang cantik seperti scrambeled eggs di resto cepat saji, angkat ketika hampir matang. Bebas sih…kalo mau scrambeled eggs yang lebih keras bisa lebih lama masaknya (kayak yang ini agak kelamaan)

[RESEP] EGGLESS FLUFFY DONUT

Setiap hari Bebe selalu ditanya “Besok mau bekal apa?” Maksudnya biar saya gak grasah grusuh, bahan-bahan disiapkan malam sebelumnya dan kalo ternyata gak memungkinkan karena bahannya kurang bisa nego bekal lain yang sesuai sama stoj dirumah.

Kemarin Bebe minta bekal donat, saya iya iya aja karena bahan-bahannya standar dan selalu ada stok dirumah. Semalam saya baru sadar belum beli telur (padahal telur itu stok wajib yang gak boleh kosong) tapi karena dari siang hujan gak sempet beli. Pagi-pagi mempertimbangkan buat nego bikin bekal lain, tapi saya coba cari dulu resep yang tanpa telur dan ketemu! #narinari

Beberapa kali coba resep mbak Rani Fadilla dan hasilnya ok, jadi gak ada salahnya saya coba juga yang ini, ternyata ok lho. Kalo mau buat juga, resep saya catat dibawah ini ya ‡

EGGLESS FLUFFY DONUT

Recipe: Rani Fadilla

Reccok: Eksa Irawaty

Bahan 1 :

  • 250 gr tepung protein sedang (segitiga biru)
  • 1/2 sdt garam
  • 25 gr mentega/margarine

Bahan 2 (biang) :

  • 180 ml susu cair hangat
  • 25 gr gula pasir
  • 1 sdt ragi instan

Cara membuatnya:

  1. Campur bahan 2 (biang) jadi satu, aduk rata. Diamkan sampai biang mengembang & berbusa
  2. Campur tepung + larutan biang, aduk rata sampai setengah kalis (versi saya: dimixer selama 2-3 menit)
  3. Tambahkan garam + mentega, aduk rata. Uleni sampai kalis elastis & mulus (versi saya: saya mixer lagi selama 5-10 menit sampai kalis elastis)
  4. Bulatkan (versi saya: bulatkan, beri minyak sedikit untuk melapisi bagian luar adonan agar tidak kering)
  5. Proofing adonan sambil ditutup selama 30-60 menit sampai mengembang 2x (versi saya: biar cepat, saya simpan baskom berisi adonan diatas rice cooker) 
  6. Kempeskan adonan, uleni kira-kira 10-15menit sampai lentur kembali. Cetak adonan. Diamkan kurang lebih 20 menit (versi saya: kempeskan, lempar & banting adonan beberapa kali, cetak. Adonan yang sudah dicetak disimpan diloyang, taruh loyang diatas rice cooker agar proofingnya cepat) 
  7. Di 5 menit terakhir fermentasi kedua, panaskan minyak yang banyak dengan api kecil-sedang
  8. Goreng donat dengan hanya 1x balik setelah satu sisi berwarna keemasan. Angkat, tiriskan. Hias donat setelah sejuk. 

    [RESEP] MARTABAK BOLU (MARTABAK MANIS)


    ​Kalo pesen martabak Royal (menurut kami martabak Royal Jaya ini rasanya paling ok buat ukuran harga segitu) Bebe pasti minta dibeliin martabak keju susu, wajib. Kemarin itu dia pengen dibeliin martabak favoritnya, tapi Bubu janji mau bikinin. Sebagai ibu-ibu peritungan, tentu saja alasannya biar hemat, karena 1 resep bisa buat 2-3 loyang ukuran 18 cm, topping juga melimpah.

    Dari beberapa resep yang pernah saya coba, paling cocok sama resep martabak bolu mini ala Rina Rinso, resep aslinya bisa dilihat disini, buat yang mau bikin juga, saya catetin lagi dibawah ya…

    Martabak Bolu Mini

    Recipe by Rina Rinso

    Recook & modified by Eksa Irawaty


    Bahan :

    250 gr terigu serbaguna (misal segitiga biru)

    50 gr gula pasir (1)

    1/4 sdt baking powder (2)

    1/4 sdt garam

    300 cc susu cair (menurut saya adonannya terlalu kental, jadi saya tambah Β±50-70ml)

    3 butir telur

    30 gr gula (2)

    1/2 sdt fermipan/ragi instan

    1/4 sdt baking powder (2)

    50 gr mentega/margarin dicairkan
    Taburan di atas/topping:

    butter

    gula pasir

    susu kental manis

    keju parut

    cokelat meises

    Cara membuat :

    1. Campur jadi satu terigu, gula (1), baking powder (1), dan garam.
    2. Masukkan susu sedikit demi sedikit sambil di aduk dengan whikser.
    3. Setelah tercampur rata masukkan fermipan dan istirahatkan selama 30 menit (tergantung suhu ruangan)
    4. Di tempat lain kocok telur dan gula (2) kocok lepas aja pakai garpu, kemudian masukkan ke dalam adonan yg sudah di istirahatkan selama 30 menit.
    5. Terakhir masukkan mentega cair dan baking powder (2)
    6. Panaskan cetakan, ambil 1 sendok sayur cetakan (saya pakai teflon ukuran 18 cm, biar tebalnya pas adonan yang dituang 350-400 ml) biarkan sampai adonan mengembang dan berlubang, taburi dengan gula kemudian tutup hingga matang. 
    7. Angkat martabak dari cetakan dan beri olesan butter, kemudian beri susu kental manis dan keju atau meises atau topping sesuai selera sebagai taburan. 

    NOTES :

    1. Gula dan baking powder di tulis 2 kali, bukan karena salah ketik ya, tapi memang saat memasukkan ke adonan dalam waktu yg berbeda.
    2. Kompor saya ada 3 ukuran tungku, saat memanaskan saya pakai tungku yang medium agar panas merata. Begitu adonan masuk saya kecilkan apinya. Ketika adona bagian pinggir terlihat matang, saya pindah ke tingku paling kecil agar bagian tengah adonan matang dan warna kulit martabaknya gak belang.
    3. Cetakan dioles mentega tipis saja (bisa diusap pake tisu atau kertas yang dioles margarin) kalau terlalu tebal adonan nanti tidak akan menempel di cetakan, walhasil bantat dengan sukses. 
    4. Saya suka martabak yang tebal, untuk pan ukuran 18 cm saya tuang 400 ml adonan.
    5. Biar gak banyak cucian piring, saya mengocok telur dan gula (cara membuat poin 4) pake gelas ukur bekas tempat susu. Selanjutnya gelas ukurnya dipakai menuang adonan ke pan (biar ukurannya seragam 400ml)
    6. Pastikan cetakan benar-benar panas saat adonan dituang. Setelah adonan masuk, kecilkan api.
    7. Gula (2) ditabur ketika adonan sudah mengembang dan berlubang seluruhnya (lihat gambar di poin 6) lalu tutup pan. Kalo baru sebagian yang berlubang udah ditutup, nanti martabaknya gak bersarang.
    8. Begitu matang langsung oles mentega, fungsinya biar martabaknya lembut, gak keras. Saya oernah lupa ngoles mentega jadinya agak keras, masih enak dimakan sih karena topping melimpah.

    [RESEP] BANANA SPONGE CAKE

    Foto seadanya dulu, besok (kalo sempet) bikin foto yang cakepan. Itu juga kalo sempet…kalo gak sempet harus puas sama foto ini πŸ˜€

    Ceritanya pas mudik kemarin dibekelin pisang nangka sama Abah dan Ema (ibu dan bapak saya) ini pisang dari kebun, Abah yang tanam. Karena Bebe gak mau pulang, jadwal kembali ke Bandung terus mundur, ini udah pisang kesekian yang dipanen untuk dibawa pulang dan akhirnya dibawa dalam keadaan sudah terlalu matang. Kata Ema “Da Neng mah sok bikin bolu pisang, wios asak teuing nya?” Neng (sebutan saya, anak perempuan semata wayangnya πŸ˜‰) kan suka bikin bolu pisang, gak apa-apa ya pisangnya udah kematengan? Soalnya udah ga ada lagi, tiap Abah nyiapin pisang buat dibawa ke Bandung, Bebe gak mau pulang, akhirnya pisangnya dimakan dikampung, ini tuh udah stok yang terakhir, soalnya yang dikebon belum tua jadi belum bisa dipanen.

    Oke, sesuai petuah Ema, saya berniat bikin bolu pisang. Tapi cuma niat aja, soalnya riweuh pisan. Pulang ke Bandung Minggu siang, tapi banyak banget yang harus dikerjakan, mana Rabu Bebe outbound disekolahnya.

    Pisangnya udah hitam banget, aromanya udah gak jelas, kalo gak dikerjain hari ini takutnya malah jadi busuk beneran. Harus ngumpulin niat!

    Rencananya siang ini (Kamis) mau mulai bikin, pernah bikin Banana Sponge Cake ala teh Ricke dan berhasil, jadi saya gak mau coba resep lain lagi, males kalo sampe gagal. 

    Bahan udah siap semua, pisang udah dihaluskan, tapi Bebi seharian rewel banget. “Ok, bisa ditunda nanti sore pas anak-anak bangun” pikir saya. Ternyata setelah bangun tidur, makan dan mandi pun Bebi tetep nangis, ada kali sejam dia nangis, bingung saya. Tidur siang lama, perut harusnya sih kenyang soalnya dia gsk berenti nyusu, udah makan juga. Ya udah, saya nyerah deh, diajak main dikasur aja, dia minya nyusu, tapi baru sebentar DIA TIDUR.

    Begitu Bebi tidur saya langsung me time, beres-beres rumah, nyuapin Bebe. Alhamdulillah dia tidurnya lama, jadi list pekerjaan selesai (walaupun masih banyak kerjaan lain menanti πŸ˜…πŸ˜…)

    Bebi bangun sekitar jam 7 atau 7.30 malam, moodnya bagus (persis saya, happy kalo kenyang dan cukup tidur) jadi saya bisa bikin banana cake. Tadinya saya mau tambah keju, tapi adonannya udah penuh, takutnya malah bleber pas dipanggang, jadi saya ikutin 100% resepnya. Yang mau coba, bisa nyontek resep dibawah ini ‡

    Banana Sponge Cake by Ordinary Kitchen
    Receipe: Ricke Indriani

    Recook: Eksa Irawaty

    Bahan:

    500 gram pisang ambon matang, tanpa kulit (saya pake pisang nangka yang kulitnya sudah hitam semua)

    50 ml susu cair, suhu ruang

    4 butir telur (pakai ukuran sedang/besar)

    100 gram gula pasir

    100 gram brown sugar (saya pake gula palem)

    1/4 sdt garam

    300 gram terigu protein sedang (saya pakai protein rendah, gara-gara lupa nyimpen terigu protein sedang πŸ˜… )

    25 gram maizena

    1 sdt baking powder

    1 sdt soda kue

    1 sdt vanilla (pakai vanila ekstrak)

    200 gram mentega/margarin, lelehkan (pakai margarin dan mentega, tapi karena pas ditimbang masih kurang, jadi ditambah minyak goreng)

    Gula halus dicampur dengan sedikit kayu manis bubuk untuk taburan (opsional)
    Cara Membuat:

    1. Panaskan oven 160’C. Siapkan loyang tulban (loyang bolong di tengah) diameter 23 cm. Olesi dengan mentega/margarin dan taburi terigu tipis-tipis. Sisihkan (saya pake pyrex oval)
    2. Hancurkan pisang hingga lumat dan lembut (karena sudah matang sekali jadi saya hancurkan pakai garpu saja). Campur dengan susu cair. Sisihkan (pisang dan susu saya blender)
    3. Ayak terigu, maizena, baking powder dan soda kue. Sisihkan.
    4. Kocok telur, gula pasir, palm sugar dan garam hingga mengembang, putih dan kental sekali (ini penting karena adonan akan diberi pisang yang berat).
    5. Masukkan campuran pisang dan susu cair dalam 2 tahap, aduk perlahan secara merata dengan spatula.
    6. Masukkan campuran tepung (terigu, maizena, baking powder dan soda kue) dalam 3 tahap, aduk merata dengan teknik aduk balik.
    7. Masukkan vanilla dan mentega/margarin leleh. Aduk merata dengan teknik aduk balik hingga adonan benar-benar homogen. Jangan ada mentega/margarin leleh yang belum tercampur rata.
    8. Tuang ke dalam loyang. Ratakan permukaannya. Hentakkan loyang dengan lembut ke meja 2x (untuk mengeluarkan jika ada gelembung udara yang terperangkap saat menuang adonan).
    9. Panggang selama 45-50 menit hingga cake matang kecoklatan dan kokoh (sesuaikan dengan oven masing-masing). Test tusuk dan test sentuh permukaannya sudah membal.
    10. Keluarkan dari oven, balikkan loyang untuk mengeluarkan cake. Dinginkan. Taburi permukaannya dengan gula halus yang dicampur sedikit kayu manis bubuk (opsional). Potong-potong dan sajikan.

    Note:

    – Gunakan pisang yang sudah benar-benar matang agar lebih lembut, manis dan aromanya maksimal. Kulit pisang sudah banyak bintik-bintik hitam/tidak mulus lagi.

    – Bila tidak ada brown sugar, bisa menggunakan full gula pasir. Silahkan menyesuaikan jumlah gulanya dengan selera manis masing-masing ya.

    – Telur dan gula harus dikocok sampai benar-benar kental sekali, agar stabil saat ditambahkan pisang yang cenderung berat.

    – Pastikan saat mengaduk mentega/margarin cair adonan sudah benar-benar homogen agar cake tidak bantat.

    – Adonan cake cukup tinggi, jadi panggang dengan suhu rendah saja agar matang sempurna tetapi tidak cepat gosong. Lama memanggang sesuaikan dengan oven masing-masing.