Pagi ini pahibut sama ngepak paket yang mau dikirim. Biasanya dikerjain malem, jadi pagi tinggal angkut, apa daya semalem ketiduran dan baru bangun jam 4.

Drama lagi…mau sahur nasinya habis (gara-gara ketiduran juga, jadi semalem harusnya masak nasi dan ngepak orderan) jadi Baba ke warung padang dulu beli nasi.

Baru setengah perjalan packing barang, Bebi rewel, gantian Baba yang ngepak.

Jadi nostalgia…
Dari jaman awal pacaran kami adalah pasangan tukang dagang, segala dijual, dari celana jeans, kemeja, buff, botol minum same gurilem.
Ceweknya bagian pemasaran, cowoknya bagian belanja, ngepak dan kirim ke ekspedisi.

Kadang pulang kerja belanja baju, lanjut ngepak dan ke ekspedisi.
Weekend dipake buat belanja gurilem ke Cililin, beli bal-balan gede, di repack lagi.
Ngepaknya dicicil tiap tiap pulang kerja sampe jam 9 malem di rumah cowoknya, abis itu dianter pulang ke kost.

Ketika mutusin ambil rumah kami jadi pasangan kuda poni, harus usaha lebih keras buat lunasin DP yang ternyata jauh diatas brosur developer 😅
Kurang tidur, capek, stres karena takut KPR ditolak bank (dan DP hangus) dan koredas gak punya uang bikin hubungan memanas, ternyata ini dialami oleh hampir semua pasangan yang nekat ambil rumah padahal duit pas-pasan 😂😂😂

Kalo inget yang udah dilewatin suka mikir “kok kami bisa tetep waras ya?”

Cuma bisa bilang “alhamdulillah”

View on Path

Puasa hari ke 13.

Dari tahun lalu Bebe mulai belajar shaum, awalnya ikutan kakak sepupunya puasa waktu dikampung. Puasa sampe zuhur, kadang lanjut sampe maghrib, tapi seringnya ngga lanjut.

Tahun ini dia bilang mau puasa lagi, awalnya Bubu kuatir banyak drama soalnya disini kan ga ada sodaranya yang nemenin puasa. Ternyata dia emang niat banget, tiap dibangunin sahur gak susah, langsung bangun, gak pake loading, langsung makan aja (dibanguninnya jam 4)

Puasa juga tanpa drama, adakah dia bilang lapar atau haus tapi bisa dialihkan.

Pernah beberapa kali kami kesiangan, sama Bubu tetep disuruh makan (anggap aja sahur) lalu dia ‘puasa’ sampai zuhur, kemudian diterusin ke maghrib.

Hari ini…hari ke 13 dia bilang mau puasa penuh sampe maghrib, saya pikir “wae lah…”
Dia gak mau sekolah, dari pagi main sama temen-temennya. Jam 1 disusul, disuruh makan, dia bilang “Bebe mau sampe maghrib puasanya” ya udah dibiarin main lagi. Kuatir krn mereka mainnya fisik banget, tapi kalo dilarang malah jadinya lemes dirumah. Mending main aja diluar, biar lupa lagi puasa.

Sekarang dia lagi pesantren kilat, nanti solat dan buka puasa di mesjid. Katanya sih mau tararih, tapi gak tau deh curiga abis makan dia tidur. – with Krisnanto

View on Path

Pulang dari kijang mas Bebe minta eskrim, dibeliin lah satu ewang sama adiknya. Nyampe rumah Bebi udah teriak-teriak “mamam!” katanya.

Nyuapin Bebi sambil sesekali nyuap ke mulut sendiri. Pas suapan ketiga Bebe tanya “Bu, ini udah sore?”
“Udah”
“Sebentar lagi apa?”
“Maghrib, buka puasa” sambil mulut penuh sama eskrim.

Astaghfirullah.. 😓

Jam 5 sore bikin jamur krispi buat buka, pas selesai gorengan pertama nyobain sepotong untuk memastikan komposisinya pas, ternyata udah ok.
Gorengan kedua dan selanjutnya sambil ngemil jamur, antara emang enak sama lapar.
Baru batch terakhir inget kalo lagi puasa 😩😩😩

View on Path