Pagi ini pahibut sama ngepak paket yang mau dikirim. Biasanya dikerjain malem, jadi pagi tinggal angkut, apa daya semalem ketiduran dan baru bangun jam 4.

Drama lagi…mau sahur nasinya habis (gara-gara ketiduran juga, jadi semalem harusnya masak nasi dan ngepak orderan) jadi Baba ke warung padang dulu beli nasi.

Baru setengah perjalan packing barang, Bebi rewel, gantian Baba yang ngepak.

Jadi nostalgia…
Dari jaman awal pacaran kami adalah pasangan tukang dagang, segala dijual, dari celana jeans, kemeja, buff, botol minum same gurilem.
Ceweknya bagian pemasaran, cowoknya bagian belanja, ngepak dan kirim ke ekspedisi.

Kadang pulang kerja belanja baju, lanjut ngepak dan ke ekspedisi.
Weekend dipake buat belanja gurilem ke Cililin, beli bal-balan gede, di repack lagi.
Ngepaknya dicicil tiap tiap pulang kerja sampe jam 9 malem di rumah cowoknya, abis itu dianter pulang ke kost.

Ketika mutusin ambil rumah kami jadi pasangan kuda poni, harus usaha lebih keras buat lunasin DP yang ternyata jauh diatas brosur developer ๐Ÿ˜…
Kurang tidur, capek, stres karena takut KPR ditolak bank (dan DP hangus) dan koredas gak punya uang bikin hubungan memanas, ternyata ini dialami oleh hampir semua pasangan yang nekat ambil rumah padahal duit pas-pasan ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Kalo inget yang udah dilewatin suka mikir “kok kami bisa tetep waras ya?”

Cuma bisa bilang “alhamdulillah”

View on Path

Advertisements