Dulu memutuskan resign karena kami ada pemasukan lain, setelah tangtingtung kayaknya saya bisa resign dan full urus bebe. Capek juga tiap minggu bolak balik bdg-sbg-bdg anter 6 liter asi beku buat bebe. Berat bok, selain asi kan harus pake ice gel biar ga cair. Mana seringnya harus pergi sendiri krn nanto harus kerja. Bawa ransel gede isi cooler bag, itupun masih ada cooler bag yang ditenteng.

Tapi…baru sebulan jadi ibu rumah tangga, ternyata ada musibah. Pemasukan lain itu pun berhenti. Pemasukan ga ada, uang modal juga tertahan, kami pun harus
bertahan dari gaji nanto yang buat bayar KPR aja harus ditambah lagi. Untung masih ada tabungan, lumayan bisa untuk hidup 6 bulan. Dan alhamdulillah punya suami pekerja keras, dia berusaha cari sampingan sana sini untuk tambahan pengahsilan, biar tabungan kami ga terkuras.

Berat? Iya! Tapi seluruh dunia ga perlu tau kalo saya lagi susah. Tiap ortu tanya ada uang/ngga, saya jawab ada. Mereka kuatir rumah ga kebayar, saya bilang jangan kuatir. Ortu mana yang rela liat anak perempuannya susah? Tapi saya meyakinkan kami baik-baik aja.

Untung bebe asi, jadi ga perlu beli sufor. Yang berat itu biaya popok. Untuk makan, saya ga berani nurunin kualitas, tetep makan makanan yang baik. Baik ga selalu mahal kan? Belanja di pasar biar murah.

Rutinitas baru jadi ibu rumah tangga plus ga punya duit bikin stres juga. Dulu bisa ngobrol sama temen kerja, ngeliat dunia luar, setelah resign full dirumah, ketemunya sama dia lagi dia lagi (bebe) mana ga bisa diajak diskusi, cuma ngomong blah blah blah doang (sekarang juga belom bisa diskusi sih, banyakan berantem atau dia minta penjelasan panjang kalo kemauannya ga diturutin)
Walaupun nanto bukan tipe suami yang sok-sok ngejatah istrinya, tapi yang tadinya punya duit sendiri, bisa menghasilkan duit sendiri jadi dikasih uang (semua uang yang dia hasilkan diserahkan ke gw) tapi saat itu mau kerja apa? Urus bebe aja masih keteteran.

Setelah jatah asi bebe berkurang, mulai ga terlalu riweuh, saya bilang sama nanto pengen ada kegiatan, biar merasa berguna, nanto setuju, lalu saya jualan baju anak, saat itu modalnya 500rb. Alhamdulillah jualan lancar, modal pun terus bertambah. Lalu ada musibah lagi, saya sakit & harus operasi, nginep deh di RS seminggu, belom lagi masa pemulihan. Harus bayar biaya opname belasan juta plus obat yang mahal banget, tapi demi sembuh gpp deh, tapi semua jadi terasa lebih sulit.

Sakit rasanya (dulu belom ada lagu dangdut sakitnya tuh disini) saat hidup kami terasa begitu sulit, tapi orang yang megang uang kami hidupnya enak banget. Tiap kerumahnya ada aja barang yang baru, gadgetnya juga banyak dan keluaran terbaru, tapi saat ditagih kewajibannya dia selalu mengelak, bilangnya lagi susah. Nanto ga berani bertindak ekstrim “daripada kabur, seenggaknya sekarang kita masih tau dia dimana” tapi saya udah ga tahan lagi. Saya kasih kesempatan dia nagih, kalo sampe batas waktu masih ngga dibayar juga, saya turun tangan. Sampe batas waktu ternyata masih ga dibayar, alesannya banyak, sampe yang ga masuk akal. Nanto keukeuh mau menjaga hubungan baik, saya bilang “hubungan baik apa yang mau dijaga? Kita susah aja dia ga peduli!” Akhirnya saya turun tangan, saya bilang kalo ga dibayar mending lapor polisi, masa mau saya aja yang susah? Biar dia juga ikut susah. Alhamdulillah dalam jangka waktu sebulan kewajibannya diselesaikan.

Semoga kita terus bersama dalam keadaan sulit dan lapang ya baba…

Rumah tangga itu rumit, kalo sederhana itu rumah makan. – with Krisnanto

View on Path

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s