Korban Demo Kompor Gas

Siapa korbannya? Bukan saya…tapi ibu-ibu tetangga dikomplek saya 🙂

Ceritanya suatu hari saya baru keluar rumah, denger suara rame dirumah sebelah aka rumah bu RT. Eh didalemnya banyak ibu-ibu tetangga, lalu saya dipanggil buat gabung. Ternyata lagi ada demo kompor gas, kalo ga salah merk GM* (baru denger nih)

Diliat dari bentuknya sih oke, keliatan gagah (dikira cowok kali gagah), ikutan beli ga ya, kebetulan emang niat mau beli kompor 2 tungko, soalnya sekarang sering masak, keteteran juga pake kompor 1 tungku, itu juga bawa dari kostan waktu masih pacaran hihihi….

Harga kompornya 1 juta, bisa kredit lho(ibu-ibu banget sih doyannya kredit) 100 ribu/bulan selama 10 bulan. Iya sih ga kerasa berat ngeluarin 100 ribu sebulan, tapi pikir2 sayang juga ngeluarin uang sejuta cuma buat kompor gas biasa, mending beli cash aja yang merk Qu*ntum yang cuma 500 ribu, irit setengahnya. Dari segi kualitas Qu*ntum juga udah terkenal irit gas dan apinya biru. Akhirnya saya cuma ikutan meramaikan demo kompor gasnya deh 🙂

Karena saya ga beli ada yang ngomporin “Ayo beli juga, katanya lagi butuh kompor, nih mumpung ada”. Ibu yg lain ikut nimpalin “Ga mahal lah, kan bisa nyicil, ga kerasa 100 ribu mah” Ada lagi yang bilang “Lumayan lho dapet bonus” saya cuma nyengir aja.

Selain bisa kredit, pembeli kompor dapet bonus hadiah, trus kalo total jumlah yang beli ada sekian unit, ada bonus hadiah lagi yang diundi. Hadiah dan bonusnya apa? Sampe akhir demo, saya juga ga tau, pokoknya sok misterius deh! menurut saya sih mencurigakan, harusnya kalo mau ada bonus atau hadiah, konsumen diinformasikan sejelas-jelasnya hadiah atau bonusnya apa, cik dia tiba2 bawa permen loli sekantong, kalo kita protes dia bisa jawab “kan saya waktu itu ga bilang hadiahnya apa” *wekwew

Ada sekitar 10 orang yang berminat, walaupun mereka rata-rata sudah punya kompor 2 tungku dirumahnya (ga kayak saya yang isi dapurnya masih kayak anak kost) tapi membeli kompor baru dengan berbagai alasan, ada yang memang mau ganti karena menganggap yang lama sudah jelek, ada juga yang untuk cadangan (kayak pemain bola aja pake cadangan), terserah deh kan tiap orang punya pertimbangan sendiri, ya gak?

Setelah itu saya ga ngikutin perkembangan kabar si kompor gas, sampe 1-2 minggu kemudian para ibu pembeli kompor gas ngomel-ngomel, mereka bilang gini “Biarin deh mending rugi 100 ribu dari pada rugi 1 juta” Lho lho kenapa ini? Ternyata kompor yang mereka terima kualitasnya beda dengan yang di-demo-kan, apinya merah, jadi alat masak yang mereka pakai pantatnya jadi hitam. Lalu mereka ramai-ramai mengembalikan kompor yang ternyata sudah mereka DP 100 ribu.

Saya sih curiga sales kompor gas ini memang modusnya seperti itun jualan kompor jelek, nanti dikembalikan, dia bisa jual lagi dengan modus yang sama. Kalau ada 10 pembeli yang mengembalikan kompornya, berarti dia untung 1 juta dari sekali demo, lumayan kan? Pelajaran buat saya juga sih, agar lebih hati-hati membeli sesuatu 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s